dosa menipu

Dosa menipu adalah salah satu dosa besar. Menipu bermaksud melakukan satu helah sama ada dengan perbuatan atau kata- kata.

Melibatkan kepentingan diri dan memudaratkan orang lain.

Hukum Dosa Menipu

Dosa menipu termasuk dalam kategori dosa-dosa besar. Beratnya dosa ini, selepas dosa mensyirikkan Allah dan dosa derharka kepada ibu-bapa

أَكْبَرُ الْكَبَائِرِ الْإِشْرَاكُ بِاللَّهِ وَعُقُوقُ الْوَالِدَيْنِ وَشَهَادَةُ الزُّورِ وَشَهَادَةُ الزُّورِ ثَلَاثًا أَوْ قَوْلُ الزُّورِ

“Dosa yang paling besar diantara dosa-dosa besar lainnya adalah menyekutukan Allah, durhaka kepada orang tua, kesaksian palsu, kesaksian palsu (beliau mengulanginya tiga kali), atau ucapan dusta, ” (HR Bukhari No. 6408)

Dalam hadith di atas khusus membicarakan tentang kesaksian palsu. Kesaksian palsu juga termasuk dalam kategori dosa menipu yang dikeji.

ANCAMAN KERAS

Menipu bukan sahaja boleh berlaku dalam percakapan dan kata-kata. Menipu juga boleh berlaku dalam hal perniagaan seperti hadith di bawah

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرَّ عَلَى صُبْرَةِ طَعَامٍ فَأَدْخَلَ يَدَهُ فِيهَا فَنَالَتْ أَصَابِعُهُ بَلَلًا فَقَالَ مَا هَذَا يَا صَاحِبَ الطَّعَامِ قَالَ أَصَابَتْهُ السَّمَاءُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ أَفَلَا جَعَلْتَهُ فَوْقَ الطَّعَامِ كَيْ يَرَاهُ النَّاسُ مَنْ غَشَّ فَلَيْسَ مِنِّي

bahwa Rasulullah melewati setumpuk makanan, lalu beliau memasukkan tangannya ke dalamnya, kemudian tangan beliau menyentuh sesuatu yang basah, maka beliau pun bertanya: “Apa ini wahai pemilik makanan?” sang pemiliknya menjawab, “Makanan tersebut terkena air hujan wahai Rasulullah.” Beliau bersabda: “Mengapa kamu tidak meletakkannya di bagian atas makanan agar manusia dapat melihatnya. Barangsiapa menipu maka dia bukan dari golongan kami.”(HR Muslim No. 147)

Begitu keras ancaman daripada Rasulullah ini, mereka yang menipu tidak termasuk dalam kalangan umat nabi. Nau’zubillah.

MENIPU MEMBEZAKAN MUKMIN DAN MUNAFIK

Dalam satu hadith jelas mengatakan mereka yang suka menipu termasuk dikalangan tanda-tanda orang munafik

آيَةُ الْمُنَافِقِ ثَلَاثٌ إِذَا حَدَّثَ كَذَبَ وَإِذَا وَعَدَ أَخْلَفَ وَإِذَا اؤْتُمِنَ خَانَ

“Tanda-tanda munafik ada tiga; jika berbicara dusta, jika berjanji mengingkari dan jika diberi amanat dia khianat”. (HR Bukhari No. 147)

Dalam hadith yang lain juga jelas menunjukkan sekiranya seorang itu adalah mukmin, maka pasti dia tidak akan menipu

قِيلَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيَكُونُ الْمُؤْمِنُ جَبَانًا فَقَالَ نَعَمْ فَقِيلَ لَهُ أَيَكُونُ الْمُؤْمِنُ بَخِيلًا فَقَالَ نَعَمْ فَقِيلَ لَهُ أَيَكُونُ الْمُؤْمِنُ كَذَّابًا فَقَالَ لَا

“Ditanyakan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, “Apakah seorang mukmin bisa menjadi penakut?” Beliau menjawab: ‘Ya.” Kemudian ditanya lagi; “Apakah seorang mukmin bisa menjadi bakhil?” Beliau menjawab: “Ya.” Lalu ditanyakan lagi; “Apakah seorang mukmin bisa menjadi pembohong?” Beliau menjawab: “Tidak.”(HR Imam Malik No. 1571)

BERHATI-HATI KETIKA BERCAKAP

Dalam satu hadith, diberi amaran kepada mereka yang suka bercakap apa sahaja yang mereka dengar

كَفَى بِالْمَرْءِ كَذِبًا أَنْ يُحَدِّثَ بِكُلِّ مَا سَمِعَ

“Cukuplah seseorang (dianggap) berbohong apabila dia menceritakan semua yang dia dengarkan.”(HR Muslim No. 6)

Disebabkan itu Islam menganjurkan kita untuk bertabayyun atau dalam bahasa yang mudah difahami kita periksa dulu betul-betul

Dalam satu hadith jelas Allah membenci mereka yang mengatakan sesuatu tanpa jelas sumbernya

إِنَّ اللَّهَ يَرْضَى لَكُمْ ثَلَاثًا وَيَكْرَهُ لَكُمْ ثَلَاثًا فَيَرْضَى لَكُمْ أَنْ تَعْبُدُوهُ وَلَا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَأَنْ تَعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا وَيَكْرَهُ لَكُمْ قِيلَ وَقَالَ وَكَثْرَةَ السُّؤَالِ وَإِضَاعَةِ الْمَالِ

“Sesungguhnya Allah menyukai bagimu tiga perkara dan membenci tiga perkara; Dia menyukai kalian supaya beribadah kepada-Nya dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun, kalian berpegang teguh dengan agama-Nya dan tidak berpecah belah. Dan Allah membenci kalian dari mengatakan sesuatu yang tidak jelas sumbernya, banyak bertanya dan menyia-nyiakan harta.”

DOSA MENIPU DEKAT DENGAN NERAKA

Apa yang paling menakutkan kita adalah perbuatan kita ini membuat kita dihumban ke neraka.

إِنَّ الصِّدْقَ يَهْدِي إِلَى الْبِرِّ وَإِنَّ الْبِرَّ يَهْدِي إِلَى الْجَنَّةِ وَإِنَّ الرَّجُلَ لَيَصْدُقُ حَتَّى يُكْتَبَ صِدِّيقًا وَإِنَّ الْكَذِبَ يَهْدِي إِلَى الْفُجُورِ وَإِنَّ الْفُجُورَ يَهْدِي إِلَى النَّارِ وَإِنَّ الرَّجُلَ لَيَكْذِبُ حَتَّى يُكْتَبَ كَذَّابًا

“Sesungguhnya kejujuran itu akan membimbing pada kebaikan. Dan kebaikan itu akan membimbing ke surga. Seseorang yang senantiasa berlaku jujur maka ia akan dicatat sebagai orang yang jujur. Dan sesungguhnya dusta itu akan mengantarkan pada kejahatan. Dan sesungguhnya kejahatan itu akan menggiring ke neraka. Seseorang yang memelihara kedustaan, maka ia akan dicatat sebagai pendusta.” (HR Muslim No. 4719)

Dosa lidah ini bukan sekadar menipu sahaja, menfitnah dan mengumpat juga termasuk dalam dosa akibat daripada tidak berwaspada dengan lidah sendiri.

Semoga Allah memelihara lidah kita daripada melakukan maksiat seperti menipu dan lain-lain maksiat yang terkait dengan lidah. Basahilah lidah ini dengan zikrullah.

Tidak semua menipu akan mendapat dosa, ada jugak menipu yang dibenarkan pada situasi-situasi tertentu sahaja.

Baca : MENGUMPAT: DEFINISI, DALIL DAN KESAN.

Rujukan

Ensiklopedia Hadith

One thought on “Dosa Menipu: Maksud, Hukum, Dan Dalilnya”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *